Monday, 17 September 2012

Aduan beralamat tenang.

Jauh di sudut hati ini
 sunyi tiada teman wanita
 untuk mengadu nasib,

tetapi ALLAH,
 masih membuka luas ruang,
 untuk tempat kita semua,
mengadu dan dia lebih tahu,
 segalanya.

singlet merah.

tadi,
kerja untuk orang,

tadi,
ketawa untuk orang

tadi,
menangis untuk orang,

semoga,
aku mati esok,
biarlah untuk dia.

ampunkan aku,
tuhan.

Saturday, 15 September 2012

masin.

ketawa,
tanpa kata,
gila.

menangis,
tiada air mata,
buta.

cinta,
esok lupa,
syaitan.

kahwin,
ada bahagia,
kalau.

melancap,
tiada mani,
mandul.

bodoh.

Sebelum menikam selepas.

sebelum

ya sayang,
aku tak kesah sayang,
aku sanggup sayang,
apa sayang?
kenapa sayang?
apa tu sayang?
eh sayang..

aku ni da lama hidup susahkan orang,
termasuk orang yang pernah aku sayang..

kau tahu apa yang aku nak??
tahu ke tak ni??

sebelum aku menekan kau lebih teruk..
lebih remuk,
lebih kejam,

aku rela
ya rela..

kita semua tiada apa2..

kau katalah aku,
celaka,
sial,
suck,
shit,

aku rela..

selepas.

semoga selepas kejadian,

nanti aku pulang ke mayat,

kau hadir dan mendoakan aku..

tiada benci lagi masa itu,
okay.

lelaki kurab.


                                                                                                                           pok diksen.

Wednesday, 5 September 2012

Apa yang aku rasa 23 tahun hidup.

23 tahun berlalu.
ya masih muda.

namun siksa siksa.
ya siksa siksa.

sedutan nafas masih sama,
60 kali nadi berdetik,

23tahun.

lama rasanya hidup.

hampir beberapa kali
mahu mati,

namun masih juga 23.

moga tiada 24.

kerna hidup semuanya kejam.